Sunday, December 18, 2011

Ros Merah Buat Mu


http://haziq-cerdik.blogspot.com


“Grrinnnnnnnnnnnnnnggggggggggggggggggggg……”
Jam loceng aku dah bunyi… Ini menandakan sudah patut aku menghadap air yang sejuk untuk ku sajikan kepada tubuh ku untuk menampakkan kebersihan sebelum pergi kerja..  Aku toleh sebelah, rupanya isteri ku sudah lama bangun.. Air di pagi hari memang cukup sejuk.. Lepas mandi “COMFIRM” mengigil lah… Dah siap mandi, aku break first…

“Morning Yunkkkkkkkkkkkkkk”..laungan suara isteri ku terdengar dari dapur…

Aku baru sahaja berkahwin.. Dan kami pun masih belum mempunyai anak kerana usia perkahwinan kami masih lagi “SEGAR”..

Dah siap break first , aku terus pergi pejabat.. Isteri ku seorang suri rumah sepenuh masa.. Haha.. Jadi, aku lah seorang lah yang akan menyara keluarga ku sendiri.. Setibanya aku di pejabat, ternampak sejambak bunga “ROS MERAH” di atas meja ku..

“Siapa yang bagi bunga ni??”..Bisik ku ke dalam hati…

Terselit pulak sebuah helaian kertas di bunga ros ini.. Aku membukanya dan terus membaca…
Kalau pun syurga itu indah, aku tetap pilih kamu…Kalau pun hembusan angin itu menyegarkan, aku tetap pilih kamu, Kalau pun masa itu adalah nya aku akan tetap pilih kamu…

Masa begitu cepat berlalu sehingga aku terlupa bahwa engkau adalah hidup ku… Bagi ku, engkau adalah syurga ku, engkau adalah nyawa ku dan engkau adalah masa bagi ku…

Ros merah ini lambang kasih abadi kita yang telah tersemat sejak dahulu lagii… Aku masih ingat di kala itu, kamu memberikan ku sekuntum ros putih, kerana masih tiada lagi isi cinta di dalam hati kita.. Tetapi jambangan bunga yang seterusnya, kau hantar kan kepada ku iaitu “ros merah”…

Meski sukar buat ku, untuk melihat orang yang aku sayang bersama orang lain… Namun apakan daya ku untuk melawan arus yang cukup deras jika ku mahu harungi..

Akhir kata dari ku, simpanlah ros merah ini untuk mu di dalam hati ku…
-faezah-
 
Rupanya jambangan bunga ros ini daripada kekasih lama ku..  Memang aku tahu dia menderita di sebabkan pernikahan ku.. Dia jatuh sakit di sebabkan pernikahan ku.. Mungkin sudah tertulis bahwa dia bukan lah teman hidup ku selamanya..
Aku tahu perasaan dia… Aku tahu hati dia.. Dan aku tahu kehendak dia.... Mungkin perasaan jujur ku ada berkata yang aku tahu, aku sayang dia, aku tahu aku cinta dia, namun aku tetap tahu kerana dia aku terluka… Dan aku terpaksa membuat haluan ku…

“Maafkan aku sayang.. Bukan aku tak sudi menerima mu, bukan juga aku tak cinta kepada mu, dan bukan juga aku tak sayang kepada mu, namun di atas sedikit kesilapan telah membuat aku memilih jalan ku ini… Aku sentiasa mendoakan yang terbaik untuk diri mu sayanggg….” Bisik hati kecil ku….





p/s..cinta bukan lah untuk dipermainkan.. ingatlah bahwa cinta memang wujud, cinta memang menyeronokkan, namun cinta tetap juga menderitakan.. bertanggungjawab lah dalam memelihara cinta.. sekali tersilap, susah untuk berpatah kembali..Aku, Dia dan Kamu





Aku, Dia dan Kamu         
http://haziq-cerdik.blogspot.com












Wednesday, December 7, 2011

Aku Cinta Dia

http://haziq-cerdik.blogspot.com

Pentas cinta memang mendebarkan…  Ibarat memasuki pertandingan yang mungkin menjadi kejuaraan dan mungkin juga menjadi kekalahann… Perlu kan sokongan.. Perlu kan galakkan… Perlu ikhlas.. Dan yang paling penting ada lah kejujurann…

C.I.N.T.A….Cintaaa…semua orang boleh sebut cinta… S.A.Y.A.N.G.. Sayangg…semua orang juga boleh sebut perkataan sayangg…. Tapi apa maksud cinta tu??? Apa maksud sayang tuu…??? Setiap perhubungan pasti ada pergolakkan… Sama ada menjadikan perhubungan itu positif atau menjadi lebih negatiff…..


Nama aku Amir… Aku memang tak pandai bercinta.. Tak pernah tahu pun apa maksud sayang tuu.. Sebab pada aku, cinta mungkin wujud selepas bernikah kelak… Cinta di waktu muda adalah merugikan dan mensia-sia kan… Mungkin tangapan ku ini hanya betul pada pandangan aku sahaja, tetapi tidak pada orang lain….

Aku dah kerja… Umur aku sekarang 23 tahunnn… Masih tidak pernah bercinta.. Kerana pada aku “Muda Hanya Sekali”… Aku banyak menghabiskan masa bersama kawan-kawan… “ Enjoy sana, Enjoy sini”… Hidup macam ni memang seronok… Aku boleh pilih kawan mana yang aku suka…. Perempuan mana aku nak suroh teman tidur… Semua di hujung jari sahaja… Pada ku syurga adalah di waktu muda… So aku boleh buat apa yang aku nakk… Walaupun aku ni tak banyak duit, tapi aku ada perempuan-perempuan yang aku boleh kikis duit diaa…

Siang aku kerjaaa… Malam aku enjoy… Itu lah rutin harian ku…

“KAWIN???”

Masih terlalu awal untuk aku menempah nama sebagai seorang suami… Suatu hari, aku terpaksa di tukarkan tempat kerja di cawangan lain oleh syarikat aku…  Aku kuli… So ikot je la cakap bos… Aku kena tukar dekat Johor Bahru... Sampai je di tempat kerja aku di Johor Bahru, aku ada ternampak seorang awek ni…  “ CANTIK CIOTTTTTTT”…. Dia punya senyum dia.. Gelak diaa… aduhhh… Memandang kan di Johor Bahru ni, aku masih lagi tak ada kawan, perangai aku jadi sopan la sikit kann..

Awek yang aku cerita ni, nama dia Nurul..  Aku usha dia, dari jauh jew… Aku pandang-pandang dia… Ada satu hari ni, aku berani, aku letak no telefon aku atas meja dia, konon nya nak suroh dia contac aku laa… Aku tak mengharap pun… Sebab aku tahu, perempuan cantik macam dia mesti dah de teman lelaki punya… Mana nak layan lelaki muka “PECAH TEMBOK” macam aku ni…

Tapi tak sangka pulak, ada respon baik dari Nurul ni…  Sampai je rumah Nurul ni terus telefon aku…  Tapi tak berbual lama laa… Besok nya, aku keluar makan sama-sama…  Aku kenal Nurul, dia memang kelakar… Dia suka buat aku gelakk…. Dia baru je lepas putus dengan pakwe dia…  Aku tak kisah la apa sejarah dia, yang penting aku dah ada kawan dekat Johor Bahru ni…

Aku dah tak bosan lagii… Mula-mula aku kenal Nurul, memang aku suka tengok dia sebab dia cantik… Mungkin nafsu semata-mata… Tapi bila aku dah lepak lama-lama dengan dia, aku rasa macam lain je… Tak macam perempuan-perempuan yang aku kenal sebelum ni… Semuanya lebih kepada hiburan semata-mata… Tapi bila aku kenal Nurul, dia dah banyak mengubah aku ke jalan yang benar.. Hubungan aku dengan Nurul memang semangkin rapat…

Keluarga aku dah kenal dia…. Dan keluarga dia pun dah kenal aku… Banyak yang istemewa terhadap Nurul… Kalau aku cerita, mesti makan sebulan tak habis… Yang penting aku tahu Nurul jujur kawan dengan aku…. Walaupun perkenalan kami singkat, tapi reatinya, aku dah banyak berubahh… Aku dah tak mabukkk… Aku dah tak bertukar-tukar perempuan… Aku pernah cerita sejarah hidup aku dekat Nurul, tapi dia tak kisah semua tu, asal kan aku berubahh….

Aku tingalkan semua kejahatan aku… Aku tingalkan kawan-kawan aku.. Aku tingalkan syurga muda ku… Sampai kan aku kena kutuk dengan kawan-kawan aku sebab tingalkan dia orang semata-mata kerana perempuan…. Aku tak kisah semua tu.. Yang aku tau, aku sayang Nurul dan Nurul sayang aku… Sampaikan aku merasa, aku tak boleh hidup tanpa Nurul…

Tapi sayang… Cinta memang kejamm… Suatu hari, Nurul datang berjumpa dengan aku… “ Awak… saya nak putus dengan awak… saya tak boleh lupa pakwe lama saya”… Itu lah perkataan terakhir yang aku ingat sebelum dia beredar dari pandangan mata aku…

Aku memang betul-betul tak sangka…Kenapa semua ni boleh terjadi??? Kenapa setelah aku berubah semua ini harus berlakuuu…???? Dan kenapa mesti akuu???? Aku dah hilang semuanya hanya kerana seorang wanita ke????? Puas aku merayu, melutut, menangis… Sebab aku tau yang aku tak boleh hidup tanpa Nurul…

Aghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh….. Kejam nyeeeeeeeeeeeee……

Aku pernah terasa sampai nak bunuh diri, kerana aku tak tahan di cemuh oleh kawan-kawan aku kerana cinta kan Nurul dan meninggalkan “SYURGA MUDA” aku…. Kerana, dengan ada nya Nurul lah aku kenal cinta, aku kenal sayang, aku kenal rindu, aku kenal erti kehidupan yang sebenar…. Tapi kenapa semua ni boleh hilanggggg???????

Kerana tak dapat lupakan dia, sampai sekarang aku masih lagi ingat Nurul… Walaupun dia kelihatan bahagia, namun aku tidak pernah putus asa untuk memerhatikan dia, mengambil tahu pasal dia, dan menunggu dia untuk pulang bersama hubungan kami yang dulu… Aku tidak akan pernah lupa hubungan kami sampai bila… Aku jugak perbah berjanji tak kan berkahwin dengan perempuan selain Nurul… Aku pegang janji tu dan aku tunggu Nurul…..

“ CINTA BUKAN LAH SUATU PERMAINAN / LOVE IS NOT A GAME” -Aku, Dia dan Kamu-

Aku, Dia dan Kamu
http://haziq-cerdik.blogspot.com










Wednesday, November 9, 2011

Cinta Dua Benua



Jeritan ayam di pagi hari…. “Kok Kok Kokkkkkkk….”… Benar-benar menyetap mimpi indah ku di malam hari..huhu.. Jeritan ayam tadi memang sudah memadai untuk aku tahu waktu untuk bangun tidur dan ke pejabat..

-“Huhhhhh.. ngantOk nyeeeee… bising betol lah ayam niiii..”-

Aku capai tuala dekat depan pintu bilik air dan terus pergi mandi..   –“ Erggggggg… sejOk nyeeee…”- ..  Macam ni lah rutin aku tiap-tiap pagi… Dah siap semua, aku pergilah panaskan enjin kereta yang belum habis bayar tu kejap sebelum nak gerak pergi pejabat…  Huhu.. Beli kereta “SECONDHAND” je… Tak mampu lagi nak beli kereta baru sebab aku pun baru je mula kerja… Ok lahh… Panas punya panas, aku pun terus gerak pergi pejabat… Rumah aku nak pergi pejabat memang tak jauh pun… Biasanya aku ambil masa 15 minit untuk sampai ke pejabat..

Sedang layan lagu “Lemak Manis” dekat radio kereta ni, tiba-tiba kereta aku buat hal lah pulak… -“Aduiiiiiiiiiii…. Dah la lambat nak pergi kerja ni..bOleh pulak engkau buat hal..aduii…”- .. Aku tengok jam kat tangan ni, lagi 10 minit lagi pukul lapan.. Adui dah la masok kerja pukul lapan.. Plan aku nak tingal dulu kereta dekat tepi jalan ni.. Pastu pergi kerja dulu.. Tapi tungu teksi pulak tak sampai-sampai.. Erhhh…  Mati aku macam ni kena marah dengan boss.. Tak lama lepas tu, ada sebuah kereta “BMW” berhenti dan parking kat depan kereta aku ni.. Pintu keretanya terbuka.. Seorang wanita berbangsa Inggeris keluar dari keretanya..

-“Encik.. ada apa-apa yang saya boleh tolong???”-..

Perhhh… Perempuan Inggeris ni pandai cakap bahasa Melayu tu.. Gugup jugak aku nak berdepan dengan dia ni.. Hehe..

-“ Saya nak ke pejabat ni.. Saya dah lambat… Boleh cik _____???”-
-“Cik Alisya.. Nama saya Alisya..”-
-“ k nama saya Fuad.. Boleh cik Alisya tolong hantar saya ke pejabat tak?? Sebab kereta saya ni rosak laaa…….”-
-“ Boleh..Bolehhhh… jOm lah naik kereta saya ni..”-

Wahhhh…. Best nya kalau semua orang baik macam dia.. Dia pun hantar aku pergi tempat kerja.. Kebetulan tempat kerjanya pun tak jauh dengan tempat kerja aku.. Sampai je tempat kerja, langkah seperti sedang di susun perlahan untuk keluar dari keretanya..

-“ Terima kasih yer cik Alisya..”-
-“Sama-sama…ni kad saya.. apa-apa hal boleh hubungi no ni yerr…”-

Bergetar tangan aku capai kad niii… Huhu.. Aku terus sumbat kad Alisya ni dekat poket aku, sambil aku berlari mengejar masa yang sangat pantas pada masa nii.. Nasib baik aku sempat sampai pejabat dengan bantuan Alisya ni.. Sedang aku duduk di ruangan meja pejabat aku ni, aku pun keluarkan balik kad yang Alisya bagi kat aku ni.. Baca dengan penuh ketilitian di setiap huruf di atas kad… Rupanya Alisya seorang pemilik restoran makanan yang sangat terkenal di kawasan ni.. Ohh.. Baru lah aku tahu.. Restoran tu pon dah lebih kurang lima tahun di bangunkan.. Tapi tak pernah tahu pulak pemilik restoran tu.. Rupa-rupanya Alisya ni pemilik restoran ni yang sudah berusia lima tahun ni.. Patut lah dia pandai berbahasa “MELAYU”.. Sebab dia dah lama jugak duduk Malaysia ni.. Walaupun bahasa “Melayu” dia tak berapa jelas, tetapi masih boleh difahami..

Restoran yang dimiliki oleh Alisya memang sangat terkenal.. Kerana restorannya menyediakan menu dari pelbagai jenis makanan.. “RESTORAN FAEFOOD”.. Ia sangat menjadi tumpuan ramai masyarakat yang berada di kawasan ini…Termasuk lah aku…

Kerja punya kerja, sekarang dah pukul lima petang dah.. Wahh… Masa untuk balikk.. Hehe.. Tetapi kepala masih pening memikirkan kereta aku yang masih tersadai di tepi jalan tadi.. Tapi aku dah telefon bengkil dah, untuk “MERAWAT” kereta aku yang “TERTIDUR” tiba di tepi jalan tadi.. So jawapnya aku kena balik menggunakan teksi la kann…Tengah tungu teksi, tiba-tiba aku ternampak kereta Alisya melintas depan aku.. Cepat-cepat dia patah balik sebab dia dah nampak aku.. Adui malunyaaaaa…. Erhhh.. Dia membuka tingkapnya seperti hendak mengatur bicara ringkas dengan ku…

-“ Hai Fuadd.. Jumpa lagi kita.. jOm lah kalau nak tumpang..”-
-“Erh tak pe ke?? Tak menyusahkan kee??”-
-“Tak pOnnn… jOm lahhh…”-

Dah dia pelawa macam tu, aku pun tumpang lah kereta dia untuk balik ke rumah..  Segan memang segan… Tapi Alisya ni memang peramah.. Kalau tengok dia berbual, walaupun tak sampai satu hari kenal, tapi dah macam lebih 10 tahun kenal.. Mungkin dia dah biasa berhadapan dengan ramai orang kot…  Huhu.. Soalan berbagai di tanyakan Alisya dekat aku untuk menjadikan topik berbual semasa perjalanan Alisya menghantar aku balik.. “DAH SAMPAI”.. Berbual punya berbual membuatkan masa itu bergerak pantas.. Sampai je rumah, Alisya pun terus balik.. Raut wajahnya menampakkan sejuta kepenatan.. Walaupun bicaranya disusun baik dan tidak melambangkan kepenatan seseorang ponn..

Biasanya sampai rumah, aku terus mandiii… Nak hilang kan penat tu sikit…Sebab tu lah kena mandi.. Tapi tak lama lepas tu, aku dapat berita dari bengkil yang betulkan kereta aku ni.. Dia cakap kereta aku tak boleh disiapkan malam ni.. Mungkin besok petang baru lah siap.. Aduiiiiiii… “Mengomel” aku seorang-seorang.. Kena naik teksi lah macam ni besok. Malasnya naik teksi sebab aku kena bangun awal sikit nanti… “Aduiiiiiiiiiiiiiii”…

“Gringggggggggggggggggggggggggggggg”(jam lOceng lama).. hahhhh… dah pukul tujuh pagi… Alamakk… Aku dah lambat ni… Nak-nak kereta pulak tak ada… “GELABAH AYAM” aku dibuatnya… Siap-siap semua, aku tutup dan kunci pintu rumah… Bila aku tengok luar geril rumah aku, aku nampak kereta Alisya dengan Alisya… Dia seoalah-olah macam tengah tungu aku je.. Mungkin lahhh..

-“mOrning fuad..jOm tumpang kereta saya sekali..”-
-“mOrninggggg…huhhh..buat susah-susah awak jew tungu saya..”-

Macam biasalah… Kalau dah naik kereta dia, memang kena buang lah sifat segan aku ni..  Sebab kalau berbual dengan Alisya ni, memang yang segan pon boleh terbuang segan dia… Termasuklah aku.. Sampai kat tempat kerja aku.. Dia sempat juga titipkan beberapa point penting untuk aku…

-“…t malam saya ada buat dinner untuk staf di Restoran saya.. awak jempot datang yer..”-..

Alisya memelawa aku untuk pergi Dinner di Restoranya.. Aku tidak mengeluarkan sebarang perkataan tetapi hanya “Mengenyit” mata kiri ku kepada Alisya dan terus berjalan memasuki pejabatt.. Dalam pejabat… Harapan aku, kereta aku nanti petang siap.. Petang ni aku balik kerja naik kereta.. Yahooo…. Aku tak payah lah nak tumpang Alisya lagii.. Tetapi dia ada pelawa aku untuk pergi restorannya malam ni.. Tak kan aku tak pergi pulakkk.. Alisya dah banyak tolong aku… Huhh… Malam ni aku kena pergi “Dinner” tu… Kalau tak nanti Alisya mesti kecil hati..

Waktu pergi dinner yang diadakan untuk meraikan kakitangan restorannya, aku rasa aku tak ada kena mengena pon dengan majlis ni.. Malu jee… Tetapi malam tu Alisya memang selalu tarik aku je untuk ikut ke mana dia pergi.. Aduiii… Aku dah macam “BALAK” dia dahhh.. Aku ikut je la.. Sebab dekat restoran dia tu, aku bukannya kenal siapa-siapa pun.. Makan pun sama-sama.. Malam tu memang “Hapy Gile” di buatnyaa… Alisya memang pandai berkawan dan melayan kawan.. Huh.. Walaupun baru kenal Alisya, tetapi jadi seorang kawan Alisya memang seronok..

Hari berlalu terlalu cepat… Alisya dengan aku semangkin rapat… Ada suatu hari pejabat aku mengadakan sebuah hari keluarga dekat “Port Dikson”.. Aku ajak Alisya sekali sebab dia “MERENYANG” nak ikut aku.. Aku kenalkan la Alisya ni dengan rakan-rakan sekerja aku… Habis satu pejabat perli aku “BECINTA DENGAN ORANG PUTIH”…Dengan bos aku pon masuk “Line” sekali perli aku… Nak buat macam mana… Sebab aku rasa bila aku bersama Alisya, hidup aku bahagia sangat.. Aku ni jenis tak banyak cakap sangat.. Bila berhadapan dengan dengan orang atau sebagainya, Alisya yang dahulunya mengeluarkan “SUARANYA”..Hehe..

“Bila hati berbicara, memilikinya adalah satu kewajipan untuk diri ku.. satu hari tidak bersamanya seperti merasa rindu setengah mati hidupku”…

Alisyaa… Walaupun aku dengan Alisya berlainan budaya, berlainan negara dan yang paling penting berlainan agama, ia tidak menghalang semangat kami untuk sentiasa bersama.. Aku pun kerja tak lah tinggi mana... Kalau nak dibandingkan dengan Alisya, dia usahawan muda.. Dia ada perniagaan restorannya sendiri yang terkenal… Tetapi itu pun tidak menjadi penghalang hubungan kami yang semangkin rapatttt…. Cinta kami adalah segalanya.. Jiwa kami adalah satu.. Hati kami perlu bersama…

Minggu ni aku aku dapat cuti dua hari.. Sabtu dan ahad.. Aku dah buat “Plan” nak kenalkan Alisya dengan keluarga aku di Johor Bahru.. Apa yang dirancang semua berjalan dengan lancar.. Alisya memang tak ada masalah pun kalau nk ikut aku balik Johor.. Sebab dia penah cakap yang dia pun teringin nak jumpa keluarga aku jugak.. Dekat Johor aku duduk rumah kawasan kampung.. Aku ni anak sulong.. Adik beradik ada tiga orang je… 

Hari yang dinanti telah tiba.. Hari Sabtu.. Kelihatan “BMW” Alisya sudah “Parking” di halaman rumah aku.. Waktu ni baru pukul lapan pagi.. Aku masih “Terkial-Kial” lagi nak pakai kasut..  Dia dah tunggu dekat dalam kereta.. Maklumlah… Kalau jalan jauh-jauh macam ni, memang aku biasa naik kereta Alisya je.. Lepas dah siap semua, bergerak lah kami ke kampung aku di Johor Bahru.. Perjalanan dari Kuala Lumpur ke Johor Bahru mengambil masa empat jam.. Kalau balik seorang-seorang memang “TEPU” lah jawabnya aku.. Nasib baik ada Alisya.. Dalam perjalan menuju ke Johor Bahru, aku berhenti di perhentian Pagoh.. Haha.. Aku dah tak tahan nak ke tandas.. So Alisya tungu je lah dekat dalam kereta.. Bila aku keluar dari tandas je, aku tengok Alisya dah tak ada dekat dalam kereta…

-“Aikkkkkk…. Mana pulak dia nie pergii?????”-

Tak lama lepas tu aku nampak dia tengah bermain dengan anak kucing dekat belakang kereta..  Huhu.. Entah apa-apa je Alisya ni.. Aku dah risau dah…Huhh… Kami pun meneruskan perjalanan ke Johor Bahru..

Huhhh… Sampai jugak ke Johor Bahru ni.. Jam menunjukkan 12 lebih.. Waktu-waktu makan tengah hari dah ni.. Memang dah baik da tu.. Sampai je rumah, semua ada… Memang best la kannn.. Ye laaa… Dah lama tak jumpa keluarga.. Jadi bila balik “Jarang-Jarang” macam ni, memang harapan nak jumpa semua lah kan.. Aku pun kenalkan juga Alisya dengan keluarga aku.. Semua “OK”  dengan Alisya.. Tetapi tengok reaksi muka salah seorang dari keluarga aku, mak aku tiba-tiba macam berpaling muka je dengan Alisya… Mak aku “PANDANG TAK PANDANG” je Alisya…

Tak sedap hati jugak aku macam ni.. Ye la… Aku tengok mak layan Alisya macam tu.. Tetapi keluarga aku yang lain semua tak ada masalah.. Nak-nak adik aku yang bongsu.. Ayu… Walaupun baru jumpa, Ayu cukup senang dengan Alisya.. Berbual punya berbual dengan keluarga, hari dah petangg… Masa memang cepat berlalu.. Petang ni aku rancang nak pergi berjalan-jalan pusing kampung.. Nak ajak Alisya sekali..  Ye laa… Asik duduk Bandar je.. Apa salahnya kalau “HIRUP” udara kampung sikitt…  Kami berjalan-jalan di tepi sungai.. Makan ais krim (memang “KEGEMARAN” kami).. Antara yang seronok di kampung ialah, suasananya yang di Bandar seperti Kuala Lumpur tak ada..Suasana yang aman, tenteram, hidup bermasyarakat dan lain-lain lagiii….

Hari dah pun maghrib.. Kami balik rumah.. Siap mandi, sembahyang dan makan apa semua.. Alisya terus masuk bilik.. Mungkin terlampau penat agaknya.. Tak lama lepas Alisya masuk bilik, mak aku pangil aku dari ruang tamu..  Aku rasa mak mesti ada sesuatu yang mahu dibualkannya.. Maklumlah dah lama aku tak balik Johor ni….

-“ Fuadddd… mak nak cakap sikitt… mak tak suka kau berkawan dengan budak Alisya tuu.. mak tahu kau rapat..tetapi mak memang tak suka menantu mak berdarah lain dari kita.. kau kena ingat tu.. banyak lagi perempuan lain dekat kampung ni yang mak boleh minangkan.. tak payah kau pilih si Alisya tu.. kau pun tak kenal keluarga dia.. entah dari mana dia.. kalau kau tetap nak pilih dia, kau jangan balik kampung ni lagi….keputusan mak muktamad….”-

Tak sempat aku nak cakap sepatah perkataan sekali pun.. Mak terus bangun dari “KERUSI MALAS” dan pergi dari ruang tamu.. Waktu tu kami berdua je yang berbual.. Ayah lepak dengan kawan-kawannya di warung hujung simpang rumah aku ni.. Adik-adik semua dalam bilik.. Waktu tu aku memang cukup “BUNTU” dengan keputusan yang mak telah buat… Mak tak pernah bersikap macam ni.. Mungkin dia tak suka perbezaan kami dengan Alisya agaknya..

Aku serba salah.. Aku serba salah dengan Mak.. Aku serba salah dengan Alisya.. Tetapi Alisya langsung tak tahu menahu apa yang mak cakap dengan aku.. Sebab dia pun dah tidur.. Aku nak rahsiakan dulu perkara ni dengan Alisya..  Aku takut kalau dia tahu perkara ni, “SEDIKIT SEBANYAK” akan “MEMBANTUTKAN” rancangan dia untuk memeluk Islam..

Hari dah hari ahad.. Besok dah kerja. Kena pergi kursus pulak tuuu. Huhh.. “Penatnyaaa…” Aku bertolak dari Johor tengah hari.. Lepas makan.. Aku tak nak lambat sampai Kuala Lumpur.. Aku takut penat.. Sebab besok aku dah mula kursus di Kuala Kubu selama dua mingu.. Sampai je di Kuala Lumpur, Alisya sempat cakap jugak –“Terima kasih kerana kenalkan saya dengan keluarga awak..”-.. Dengan muka penat dia, walaupun perkataan yang dikeluarkannya dengan muka yang tersenyum tetapi aku tahu dia penat sangat..Huhu.. Dia masih belum tahu lagi yang mak tak bagi kami berkahwin.. Selagi aku mampu, aku akan terus merahsiakan perkara ni.. 

Ahhhh… Dah pagii… Hari ni aku kena gerak awal sikit, sebab aku nak kena pergi kursus… Alisya yang hantar aku pergi tempat kerja, sebab aku malas tingal kereta di pejabat nanti.. Sebab dari pejabat pergi ke Kuala Kubu aku naik kereta syarikat.. Lepas sampai di kawasan pejabat aku sempat jugak cakap serangkap ayat…

-“Awakk…jage diri erhh…saya nak awak tahu yang saya sayang awakk..”-

Sambil muka tersenyum, dia pun balas la dialog aku dengan nada sayu…

-“Awak pon sama tau.. Kalau saya tak ada, awak kena pandai jaga diri dan pergi kerja sendiri tau..”-

Berat rasanya aku nak meninggalkan Alisya… Walaupun tempoh dua mingu ni tak lah berapa lama.. Tetapi aku merasa agak berat untuk meninggalkannya.. Tidak seperti sebelum-sebelum ni.. Aku takut sangat aku akan kehilangan dia suatu hari nanti… Aku sangat sayang pada dia…. Sepanjang aku di Kuala Kubu, aku terputus hubungan komunikasi dengan dia.. Sebab jadual aku di Kuala Kubu memang sangat padat… Kadang-kadang aku rasa tidak cukup tidur.. Nak buat macam mana.. Nama pun kursus..

Akhirnya… Dua minggu tempoh menjalankan kursus sudah pun selesai… Orang pertama yang aku nak jumpa bila sampai Kuala Lumpur nanti ialah, Alisya… Tak sabar rasanya nak sampai Kuala Lumpur.. Tapiii….. Semasa perjalan pulang ke Kuala Lumpur aku cuba hubungi Alisya untuk ambil aku pulang dari tempat kerja… Tapi tak dapat.. –“ Adui sapa nak amek aku ni kalau telefon dia tak dapat”-.. Huhh.. Banyak kali aku telefon dia tapi tak dapat… Aku biar je la dulu.. Sampai pejabat nanti baru telefon balik lahh…

Sampai je pejabat, kawan aku bagi sejambak bunga… Aku ingat bunga dia untuk raikan aku sebab dah habis kursus… Rupanya salah.. Bunga tu daripada Alisya.. Alisya yang bagi bunga tu.. Di dalam jambangan bunga itu, terselit sepucuk surat daripada Alisya..

-“ Awak… Saya minta maaf kerana pemergian saya balik ke kota Londan tidak mengkhabarkan terlebih dahulu kepada awak.. Saya tahu awak mesti marah.. tetapi apa kan daya.. takdir tidak menyebelahi kita.. Awakk… Saya tahu mak awak tak suka dekat saya… Saya dah dengar semua..  Walaupun saya tak jadi kahwin dengan awak, tetapi saya tetap ingin memeluk Islam.. Saya dah peluk Islam sekarang.. tak perlu untuk awak merasa serba salah kepada saya, kerana ini semua bukan salah awak.. saya yang masuk ke dalam hidup awakkk… saya membuat keputusan untuk mengundur diri.. Cari lah penganti yang lagi baik dan bagus dari saya.. Saya berjanji tidak akan menjejak kaki di bumi Malaysia ini kerana khuatir akan mengangu hidup awak semula… Restoran saya telah saya jualkan nya… akhir kata.. Cinta saya kepada awak tidak akan pernah mati dalam hidup saya.. Assalamualaikum sayangggg…”-

Terjatuh bunga yang diberi kepada aku… Tidak pernah terlintas di fikiran ku bahawa dia akan meninggalkan ku.. Banyak kenangan yang Alisya tingalkan kepada aku.. Aku tak kan pernah lupa.. Mungkin konflik yang melanda kami amat mencabar dan dia sedia mengalah dan undur diri.. Oh betapa mulianya hatimu.. Cinta yang kami miliki terpaksa di ketepikan.. Mungkin disini bukan jodoh kami.. Mungkin disini semuanya berakhir…

-“ Pernah dulu aku berjanji untuk menjagamu.. Tetapi belum sempat untuk ku melunaskan janji kepada mu wahai kekasihku.. Di saat aku luka, kau sentiasa merawati ku.. Walaupun kamu tidak lagi bersama ku, aku akan tetap pilih kamu jodoh yang terbaik yang pernah bertakhta di hati ini.. Walaupun kita berbeza, namun ia bukan penghalang cinta kita untuk terus bersatu.. Mungkin sudah tertulis bahawa cinta kita sampai di sini.. tetapi tidak pernah aku melupakan mu di setiap saat ku bergerak.. Kamu lah Alisya bidadariku yang paling terbaik yang pernah aku jumpa…”-


Aku, Dia dan Kamu
http://haziq-cerdik.blogspot.com




p/s...nak buat sambungan cerita nie untuk part 2..pe pendapat??? huhu...


Thursday, November 3, 2011

Hati Saya Ada Awak.....



Saat  malam ku terasa kesunyian,            
Aku hanya bertemankan angin,
Bunyi tidak lagi menemani ku seperti siang hari ku,         
Aku hanya menunggu sang bulan untuk menghiburkan malam hari ku,
Sambil menghitung kenangan lalu ku bersamanya,
Kenangan yang tidak mampu ku padamkan dari memori diri ku,
Jika ini kesudahannya, aku hanya mampu berserah dan redha kepadanyaa…

Benarkah cinta boleh di definasikan dengan kasih sayangg??? Atau kasih sayang boleh di definasikan dengan cinta???  Persoalan ini sering timbul di fikiran ku… Mengapa perlu ada kasih sayang tetapi dibalas dengan jiwa yang kosongg???

“ Saya sayang awak, tapi kenapa awak tak boleh sayang saya???.. Saya cinta dekat awak, tapi kenapa awak tak boleh cinta dekat saya??? Saya rindu dekat awak, tapi kenapa awak tak boleh rindu dekat saya????... Boleh tak awak jawab ketiga-tiga soalan saya niiii?????”

“ Adakah ini takdir yang dijadikan kepada saya???? Takdir yang menyebabkan hati saya tersiksa mengharapkan cinta awak yang tidak akan pernah tumbuh sama sekalii…”

“Tapi kenapa saya?????”

“ Ya Allah…  Tabahkan lah hati hambamu ini.. Dan kuat kan lah semangat hidupnya…. Semangat untuk meneruskan perjuangan cinta sejati yang tidak pernah berbalas….”huhhhhh

“Awak tahu takk?? … Setiap sesaat itu gerak, dan setiap saat itu juga lah saya memikirkan tentang hidup awak..  Malah tidak lupa juga di dalam doa..  Bah kan di dalam doa saya juga saya banyak menyebut nama awak daripada nama sayaa sendiriiiii…. Awak nampak tak betapa cintanya saya dekat awak???...Awak sedar tak betapa cintanya saya dekat awak??? Sayangnya awak tak sedar semua tuu… Awak tak sedar pun betapa cintanya saya dekat awakkk.. Awak tak sedar pun betapa sayangnya saya dekat awakkk….Hati Saya Cuma Ada Awak..….”

“Kenapa awak perlu takut dengan takdir yang menyatakan saya cinta di hati awak???... Kenapa perlu mesti awak mengelak semua tu???.. Awakkkk… Kenapa perlu susah untuk awak menerima cinta saya di hati awakk??... Kenapa saya hanya dijadikan peneman biasa awak, sedangkan saya cinta dan sayang kepada awakk????... “

“ Saya Rasa Saya Tahu Alasan Awakkkkkk”

“ Awak nak cakap umur kita jauh kan???.... Betul takk???..  Sebab tu lah awak tidak memberikan saya cinta di hati awakkk????...  Sedangkan di sudut hati awakkkkkkkkk…..” ermmmmmmmm

“ Awak nak tahu tak pe bezanya manusia dengan manusia yang lain??? Bezanya seseorang manusia itu dengan manusia yang laini ialah, jahatnya manusia itu dan baiknya manusia itu… ini lah yang dikatakan bezanya seseorang manusiaaaa…  Maknanya umur bukan penghalan untuk seseorang itu bercintaa….”

“Saya sayang dan cinta sangat dekat awakk…. Menangis saya di saat menulis ni… Sebab saya terasa akan kehilangan awak suatu hari nantiii”… L ermmmmmmmm…

Setiap jarum saat melalui minitnyaaa,  di setiap itu lah hati ku teringat padanyaa… Aku rindu padanyaaa…………

“ Saya mintak satu je dari awakkk…  Saya nak mintak izin untuk menyimpan awak di dalam hati saya sampai bila-bila….”..

“ Sayaaaa sayangggggggggg awaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk”

Hati Saya Ada Awak……



Aku, Dia dan Kamu
http://haziq-cerdik.blogspot.com


(di petik dari video hati saya ada awak... http://www.youtube.com/watch?v=npxtMOcekUE..)















Thursday, October 27, 2011

"Bayangan Rindu"


http://haziq-cerdik.blogspot.com





Hari ni cuaca sangat redup.. Angin bertiup merdu.. Rumah aku pun berhampiran dengan pantai.. Seronok kalau petang-petang macam ni kalau pergi pantai.. Aku pun tak berlengah lah untuk lepak kat tepi pantai walaupun seorang-seorang.. Habis duduk kat rumah pun bosan jugak.. Sampai je dekat pantai, aku pun duduk dekat bawah satu pondok.. Pondok pulak memang betul-betul bawah satu pokok yang rendang...Pokok ni pokok lama. Dari aku kecik memang pokok ni dah ada. Memang seronok layan perasaan dekat sini.. Tiba-tiba, aku ternampak satu ukiran di pokok sebelah pondok yang aku duduk ni.. “ Alif Dan Nurul”.. Alif dan Nurul???  Nama yang aku pernah ukirkan suatu ketika dulu di sebuah pokok.. Baru aku teringattt… Memang aku yang tulis nama aku ni dengan nama bekas kekasih aku.. “Alif Dan Nurul”…


Seketika aku memandang langit yang cerah dan biru.. Termenung aku seketika.. Di ketika aku termenung seorang diri, teringat aku saat 20 tahun yang lepas.. Aku pernah berkenalan dengan seorang perempuan yang bernama Nurul.. Waktu tu usia kami dalam lingkungan 10 tahun kalau tak silap.. Yer 10 tahunn.. Aku ingat..Nurul ni jiran aku… Keluarga dia baru berpindah dari Bandar ke sebelah rumah aku. Kampung yang tenang dengan kehijaun dan keluasan laut ciptaan Ilahi… Yang sentiasa terdengar deruan ombak yang seakan menandakan keriuhan angin yang sentiasa bertiup.. Suasana harmoni di kampong ni, memang menarik minat orang Bandar seperti Nurul ni untuk berpindah ke sini..

Aku ni seorang yang peramah.. Dari hari pertama Nurul pindah di sebelah rumah aku je, aku dah tegur dia.. Aku pergi sekolah sama-sama.. Aku ingat lagi, waktu tu aku bonceng dia naik basikal pergi sekolah.. Balik sekolah pun aku bonceng dia jugak.. Tapi yang malangnya, balik dari sekolah, basikal aku, dengan aku dan Nurul sekali tercampak dalam parit.. Kami terjatuh.. Aku luka dekat siku, tapi Nurul tak luka apa-apa pun.. Cuma badan dia basah dengan kotor jee… Tapi sampai je rumah, aku kena belasah dengan mak aku guna getah paip, sebab bawak basikal sampai jatuh parit.. Melalak aku kena pukul.. Tapi tak lama lepas tu, mak Nurul pulak sampai rumah.. Takut-takut jugak aku.. Ye laaa… Aku takut, mak Nurul pulak marah aku..Tapi tanggapan aku silap.. Mak Nurul tak marah pun.. Dia cuma sabarkan mak aku je, dari terus pukul aku guna getah paip tu.. Tapi aku hairan jugak, kenapa Nurul menangis bila tengok aku kena pukul dengan mak aku..??? Padahal aku yang kena pukull…

Dua tahun kemudian, aku dan Nurul bakal menduduki peperiksaan UPSR..Huhh.. Kami selalu belajar sama-sama.. Hari ni, Nurul belajar dekat rumah aku, dan besok dekat rumah dia pulak.. Tukar-tukar rumah la kata kan.. So adil laa.. Ala rumah kami pun sebelah menyebelah jee.. Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba.. Kami bakal menduduki UPSR.. Pagi pertama peperiksaan UPSR tu, aku tengok Nurul, gementar semacam jee… Aku tak ada rasa gementar macam dia pun.. Mungkin aku lelaki kot.. Aku tengok Nurul ni gementar dari hari pertama sampai la hari kelima UPSR.. Hahaha.. Aku selalu gelakkan dia bila nak pergi periksa tu.. Bila habis je periksa UPSR ni, aku dengan Nurul terus belari pergi pantai.. Itu lah tempat pertama kami selepas balik dari sekolah untuk paper last UPSR tadi.. Sampai dekat pantai ni, aku dengan Nurul lepak bawah satu pokok… Bosan jugak lama-lama.. Aku apa lagi, amek pisau lipat dari beg sekolah aku, aku toreh pokok tu dengan ukiran yang berbunyi “Alif dan Nurul”.. Sempena nama aku dan Nurul.. 

Hari berganti hari.. Bulan berganti bulan.. Tahun berganti tahun.. Pejam celik, pejam celik, aku dan Nurul dah hampir untuk menduduki peperiksaan SPM.. Seperti sebelom ni juga, kami tetap belajar sama-sama.. Aku dengan Nurul memang tak pernah terpisah kelas.. Dari darjah empat, sampai lah tingkatan lima ni, tak pernah pun aku rasa jauh dengan Nurul.. Dia je sahabat baik yang aku ada.. Selesai sudah SPM.. Semua berjalan dengan lancar.. Seperti biasa, memang kami akan terus ke pantai… Jauh mana pun umur kami melangkah, tapi perangai kami tetap sama.. Waktu paling bermakna ialah, waktu aku cakap sesuatu dekat dia “Nurullll….. Saya perlukan awak sampai bila-bilaaa...” Aku pun tak tahu apa yang aku cakap ni… Mungkin aku cakap ikot apa yang aku rasa dari hati kot… Tercengang Nurul tu..  Selama ni aku tak pernah cakap macam tu… Ye la, mungkin selama ni kami masih bersekolah, dan mungkin aku segan nak cakap.. Tapi hari ni aku dah lunaskan perasaan yang aku sendiri rasa dekat Nurul, di bawah pokok yang pernah aku ukirkan nama aku dan Nurul dulu… Huhhh….

Kini keputusan SPM telah pun keluar.. Tapi keputusan aku tak lah berapa baik sangat macam Nurul.. Dia pandai.. Aku ni apa lah sangattt… Tapi walau macam mana pun, dapat jugak lah aku menyambung pelajaran ke peringkat seterusnya… Begitu juga dengan Nurul… Aku dapat tawaran di Johor Bahru.. Nurul pula dapat tawaran, di Segamat.. Huh.. Sedih rasanya untuk berpisah dengan Nurul, walaupun seketika… Selama ni, aku tak pernah rasa jauh pun dengan Nurulll… Tapi sekarang, kami terpaksa berpisah untuk mengejar cita-cita masing-masing… Aku belajar dalam bidang Perakaunan.. Nurul pulak, ambil bidang Perniagaan…

Belajar jauh ni, teringat la jugak, kampong halaman di Pengkalan Balak, Melaka.. Teringat dekat keluarga.. Setiap kali nak balik kampung, Nurul mesti tunggu aku dekat terminal “Melaka Sentral”.. Dia naik bas dari Segamat pergi Melaka.. Aku pulak naik bas dari Johor Bahru pergi Melaka.. Nanti bila sama-sama dah ada dekat terminal, baru lah kami naik bas tambang pergi balik rumah… Sampai simpang, kena lah jalan kaki sama-sama… Sampai lah kerumah masing-masing…Walaupun kami belajar jauh, hubungan kami tak pernah rengangg… Kami semangkin rapatt.. Saat jauh, pasti akan terasa rindu yang sangat tajam.. Biasa kalau cuti je, ke mana lagi kami nak pergi, kalau bukan ke pantaiii… Memang tu lah tempat aku lepak dengan Nurul.. Dari dulu sampai lah sekarangg… Kalau petang-petang, tetap naik basikal pusing kampong…  Kadang aku jadi pembonceng dan kadang-kadang Nurul.. Kadan-kadang memang terasa kembali ke zaman kanak-kanak pun ada..Tapi tu lah perangai kami yang dari dulu sampai sekarang tak pernah berubahhh….

Perasaan tertanya-tanya.. Hati ingin berbicara.. Aku rasa memang aku dah suka dekat dia… Kini setelah sekian lamanya, kami belajarrr… Kami pun telah menamatkan pengajian dengan jayanya.. Umur kami sudah memasuki ke 24 tahun.. Selepas habis belajar ni, aku dah cakap dengan keluarga aku untuk merisik Nurul, dan bertunang dengan dia.. Mak aku bagi “green light” sebab aku dengan Nurul pun dah kenal lama… Keluarga aku dengan keluarga Nurul pun memang dah rapat.. Maklumlah hidup berjiran dengan suasana kampong… Memang harmoni… Perjalanan dan segala urusan merisik dan bertunang, keluarga aku telah uruskan.. Semuanya berjalan dengan lancarr…Kami ikat tunang selama satu tahun… Sebab masing-masing masih nak kerja dulu untuk cari duit kawin sendiri… Macam tak percaya je,yang aku adalah tunang Nurul… Kawan yang aku kenal dari kecikk…

Aku dapat kerja dekat Kuala Lumpur.. Nurul kerja dekat kawasan Melaka jee…Ye laa.. Dia kan perempuan.. Lagi pun, dia malas nak jauh daripada keluarga dia sangattt… Lagi-lagi dia dah jadi tunang aku sekarangg…Bahagia memang tak terasa lahh… Rasa nak kumpul duit cepat-cepat dan terus kawin je dengan Nurul.. Cinta pertama aku… Saat manis aku bersama Nurul.. Aku janji dengan dia untuk jaga dia, seumur hidup aku.. Aku yakin yang aku akan berpegang pada janji… Sebab dia lah satu-satunya kawan wanita aku di dunia dan InsyaAllah di akhirat kelak yang benar-benar memikat hati aku..

Tapiiii… Semenjak aku kerja dekat Kuala Lumpur ni, aku dah jarang telefon Nurul… Siang aku sibuk kerja, malam pulak penatt… Nak telefon pun, kadang tunggu hujung minggu lah.. Sibuk satu hari berkerja, kadang-kadang sampai terlupa tujuan utama aku berkerja ni.. Hidup dekat Kuala Lumpur memang bising dan riuhhh… Macam-macam suasana aku jumpa di sini.. Kalau nak di bandingkan dengan di Melaka, memang sangat berbeza.. Semenjak aku duduk di Kuala Lumpur jugak, baru sekali je aku balikk.. Itu pun selang empat bulan dari aku duduk di Kuala Lumpur..  Memang tak sempatt..Aku balik pun, tak sempat nak jumpa tunang aku sendiri…Nurul..

Selepas dekat hampir setahun aku duduk di Kuala Lumpur ni, kehidupan aku memang dah banyak berubah… Aku selalu lepak keluar dengan rakan pejabat aku malam-malam. Aku bukan Alif yang dulu.. Yer memang aku tak boleh nafikan perubahan yang berlaku ke atas diri aku.. Aku ada kawan perempuan di sini.. Hampir setiap malam aku lepak  dengan dia.. Kadang bersama rakan pejabat… Kadang-kadang dengan dia seorang je… Budak perempuan ni memang bersosial… Aku seronok layan dia.. Nak-nak aku ni selalu stress dengan kerja… Nama dia Syika..  Syika ni tahu aku dah bertunagg…. Tapi dia jenis tak kisahh.. Dia tetap lagi nak teman diri aku… Hidup aku dengan Syika, kadang-kadang dah macam suami isteri… Sampai suatu hari Syika cal tunang aku dekat kampong, Nurul, cakap yang aku ni dah bahagia dengan dia.. Aku tahu Syika tu cal, tapi aku buat-buat dek jee… Sebab aku rasa Syika banyak membantu hidup aku di Kuala Lumpur ni..

Suatu hari, keluarga aku cal aku… Mak aku tanya…  Dah lima bulan tertangguh ni.. Ikat tunang setahun jee…Tapi sekarang dah jadi setahun setengah… Padahal duit yang aku kumpul, memang dah betul-betul cukup dahhh.. Aku pun berdalih lah dengan mak aku.. Sebab aku suka dengan kehidupan aku di Kuala Lumpur sekarangg… Aku dah ada segalanya… AKu minta keluarga aku untuk memutuskan tunang aku dengan Nurul… Mak aku bising dengan aku.. Satu hari aku dengar mak aku membebil dekat aku… Mungkin itu keputusan aku, dan mak aku ikut jee… Memang mak aku tak bersetuju pun dengan keputusan aku… Tapiiiiiiii…. Mungkin mak aku dah tak tahan dengan perangai aku agaknya…

Sebulan selepas pertunangan aku dengan Nurul diputuskan… Aku dapat berita dari kampung, yang Nurul dah meninggal dunia.. Tersentak aku.. Aku terus mengambil keputusan untuk pulang ke Melaka.. Dengan hati yang tak tenteram, perasaan gundah dan diri yang tiba-tiba terasa serba salahh.. Hari tu hari jumaat, mak aku bagi tahu yang Nurul meninggal dunia petang… Tu yang balik kerja aku terus balik Melaka.. Sampai je di Melaka, mayat Nurul telah selamat di kebumi kann... Terduduk aku di halaman rumahhh…. 

“ Ya Allah… apa yang telah aku lakukan ni..??? aku telah mungkir janji…aku langgar janji akuu… aku lupa segalanyaa…aku tenggelam dalam kemewahan dunia yang aku ada… aku lupa Nurul.. Aku lupa persahabatan yang pernah terjalin bersama sekian lamanya… Aku patut hidup dan menjaganya selama hidup akuuu… tapi aku tak sempat nak melakukan semua tuu…malah aku berdosa padanya kerana meninggalkan nya dengan sejuta harapannya untuk berkahwin dan hidup bersama aku…  aku tak patut lakukan semua ni… Aggggggggggggggggggggggggggggghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…. Ya Allah.. kenapa??? Kenapa kau lakukan semua ini, sebelum aku meminta maaf dari kesilapan ku padanya??? Mungkin ini lah balasan akuuu…balasan yang harus aku terima kerana mengkhianati orang yang aku sayanggggg”………………….. Menangis aku… Menjerit akuu… Aku sangat memerlukan Nurul aku… Nurul akuuu….

Malam tu tahlil dekat rumah Nurul… Tapi aku tak pergi.. Keluarga aku pergi lahh.. Aku masih belum dapat terima hakikat yang Nurul dah tiada di dunia nii… Tiba-tiba mak aku masuk bilik, dan bagi sepucuk suratt… Surat tu dari Nurullll…. Aku pun membukanya dan membaca dengan nada yang sedih dan air mata yang mengalirrr…..


Assalamualaikummm….

Sayanggg….,
Di kesempatan ini, saya ingin memohon maaf,
sekiranya mempunyai salah terhadapmu..
salah yang mungkin membuatkan awak meninggalkan saya begitu sahaja…

Saya redha sayanggg….
Saya redha dengan apa yang awak lakukan kepada saya,
dan tidak pernah sedikit pun,
saya menyimpan perasaan dendam terhadap awak sayangg…
Saya sentiasa berdoa untuk awak berubah..
Saya tidak pernah putus-putus berdoa,
untuk melihat awak menjadi Alif yang saya kenal dulu…
Alif yang pernah menyangi saya suatu ketika dulu..

Saya berjanji akan tunggu awak sayangg….
Mungkin jika bukan jodoh kita di sini, mungkin di atas sana kelak…
Saya tunggu awak sayanggg…
Sebab saya dah tak kuat melawan sakit saya ni…

Saya suruh keluarga awak untuk merahsiakan sakit saya ini…
Jangan pula awak menyalahkan mereka,
kerana tidak mengkhabarkan kepada awak
terlebih awal sayanggg, tentang diri saya ni..

Saya sengaja tidak mahu menganggu perkerjaan awak,
yang sibuk di Kuala Lumpur…
Akhir kata… Jaga diri elok-elok yer… Bila saya tiada nanti,
selalu doa kan saya tau sayangg…
Simpan lah saya di hati awak walaupun cikit sahaja…

Salam dari saya :insan yang sentiasa menyangimu….. -Nurul-



Terjatuh surat daripada Nurul tu.. Tak mampu aku untuk melawan kesedihan yang mangkin terasa.. Mungkin sampai bila-bila… Tak mampu juga aku untuk berhadapan dengan hari mendatangg… Sakit sangat jiwa ni… Kalau lah dapat ku undur kan masa… Mungkin aku sempat untuk menjaga Nurul sebaik mungking… Sebaik yang pernah aku janjikan kepadanya, di waktu aku ingin memiliki nya…  Mak aku memberitahu, Nurul sakit barah otak, selepas dia putus tunang dengan aku… Rasa bersalah sentiasa membelenggu… Tidak dapat aku untuk memaafkan diri aku sendiri… Kini semua nya musnahh… Impian untuk mebina mahligai, ketika di bangku sekolah lagi telah musnahhh… Telah hancur…..

Aku memutuskan untuk tidak lagi berkerja di Kuala Lumpur… Syika juga telah menghilangkan diri… Aku telah kerja di kampung sahaja….  Semuanya telah berlaku empat tahun lepas… Macam semalam je Nurul meninggal dunia… Kini aku seorang, memerhatikan ukiran di pokok yang menulis nama “Alif dan Nurul”.. Kenangan manis aku dan nurul kini menjadi air mataku… Kini usia aku 30 tahunn… Aku menjadi seorang yang murung… Kenangan ku terhadap Nurul tidak akan pernah aku lupa, walau di mangkan usia sekalipun… Aku tidak akan pernah memaafkan diri aku sampai bila-bila…..

“Nurull….. maafkan saya kerana tidak dapat menjaga awak dengan sempurna selama hidup saya.. dan membiarkan awak menderita kesakitan seorang diri…sedangkan saya, melupakan awak…saat ini saya seorang yang memandang ukiran nama kitaa…dulu kita memandang ukiran “Alif dan Nurul” ni bersama-sama…tapi sekarangg????saya tidak akan pernah melupakan awak sampai bila-bilaa…dalam hidup saya…..ini lah janji terakhir saya untuk awak yang bernama Nurul yang telah pergi dari hidup saya….”

Semoga Allah menempatkan awak di kalangan orang beriman… Aminnn….


Aku, Dia dan Kamu

(jOm share2 kn nye kkk)









Monday, October 24, 2011

Cinta Saya Hanya Untuk Awakkkk

http://haziq-cerdik.blogspot.com



Awakkkkk…..
Malam ni saya rasa sunyi sangattt..
Biasanya malam-malam macam ni, awak ada untuk jawab panggilan sayaaa..
Biasa malam-malam macam ni, saya akan dengar gelak ketawa awakk.. Ermmm…

Awakkkkk…
Saya rindu sangat dengan awakkkk…
Malam ni, saya rasa setengah mati rindu dekat awak tauuu….
Biasanya bila awak dah tidur, saya dapat jugak hantar msg untuk menghilangkan sikit rindu niii..
Tapi sekarangg?????

Ermmmmmmmm….. L

Awakkk…
Malam ni, saya nak cakap yang saya cinta sampai bila-bila dekat awak..
Saya nak awak tahu, walaupun awak dah selalu dengar saya cakap macam ni kannn???
Walaupun awak dah bosan dengarrrr…
Tapi saya tetap nak cakap jugak dekat awakkkkkk…

Awakkkkk…
Awak tahu tak yang awak cinta pertama sayaa…???
Dan saya berharap bahawa awak lah cinta terakhir sayaa..
Saya janji, tak kan pernah tinggal kan awak untuk selamanya…
Saya pun dah cerita pasal awak dekat keluarga saya untuk membuktikan keikhlasan saya dekat awakkk…
Tapiiiiiii???

Awakkkkkk…
Saya sangat berharap untuk memiliki awakkk…
Saya sangat berharap untuk hidup selamanya dengan awakkk…
Saya sangat berharap bahawa awak pun ada niat yang sama macam sayaa…
Saya yakin dengan diri sayaa…..
Tapiiii??? Ermmmmmm

Awakkkk…
Malam ni saya rasa sangat kehilangan awakkk…
Saya rasa sangat-sangat kehilangan sesuatu yang berharga dalam hidup niii…
Sayaaaaaaaaaa………………Ermmmmmm….

Awakkk……..
Tadi waktu saya keluar jumpa kawann…
Saya penat berpura-pura ketawa sedangkan hati saya menangissss….
Hati saya menangis kerana awakkkk…
Hati saya hancur sangat dengan apa yang awak bagi tahu saya tadiii…

Awakkkk…
Walaupun bila bangun esok, saya bukanlah siapa-siapa lagi dihati awakkk,
Tetapi, awak lah orang yang paling saya kenang dalam hati sayaa…
Awak lah orang yang akan tunggu sampai bila-bilaaa…
Saya janji akan tunggu awak untuk terima saya semulaaa…
Percaya lah awakkkkk…..


Saya akan tunggu awak walau memakan usia hidup sayaaa…
Saya rela sakit begini jika saya dapat memiliki awakkk…
Tidak akan pernah terlintas di hati ini untuk melupakan awakkk…


Jika ini takdirnyaaaaaaaaaaa…..
Saya redha awakkk…
Saya redha, walaupun hati saya menjerit memangil nama awakkk…
Walaupun hati saya menangis merindui awakkkkk…

Saya janji akan tunggu awak untuk kembali kepada saya…..
Saya janji dekat awakkkkkkkkkk!!!....

Untuk awak : “si cute sayaaaa….”
Dari insan yang sentiasa mengingati muuu…


Aku, Dia dan Kamu
http://haziq-cerdik.blogspot.com





















Sunday, October 16, 2011

Cinta Yang Tak Mampu Termiliki

http://haziq-cerdik.blogspot.com

Hati selalu berbisik. Bahwa sunyi selalu ada. Cinta tidak pernah ada. Sepi sentiasa menyelubungi. Diri sentiasa sendiri. Bagai malam tanpa bulan dan bintang yang sentiasa menerangi alam. Menemani angin menjadi kemestian bagi menjana diri ini untuk terus hidup. Tetapi diri tetap sentiasa terasa sunyi. Doa ku sepanjang malam, agar Tuhan menurunkan seorang insan untuk menghapus sepi di hari ku.

Akuuu… Aku adalah seorang lelaki yang sedang menuntut di sebuah pengajian di Kuala Lumpur. Aku menyewa rumah bersama rakan-rakan ku. Pada suatu hari, aku ada dengar berita yang ada seorang pensyarah baru di kolej aku. Pensyarah perempuan. Rupanya pensyarah perempuan ni, sepupu kepada rakan serumah aku. Patutlah kawan-kawan serumah aku selalu bercerita tentang penysarah ni. Aku pun tak ambil tahu sangat lah, sebab aku ni orangnya tak suka bercampur sangat. Nama penysarah tu, Ayu. Ayu Faezah. Umur dia atas aku setahun je. 24. Tapi aku dengar, kawan-kawan aku pangil dia Ayu je. Aku pun tak pernah tengok muka dia macam mana. Jadi kalau lalu sebelah memang tak kenal la kan.

Tiba suatu hari ni, pensyarah Ayu ni,buat rumah terbuka la kan. Tapi aku malas nak datang. Aku tak suka keluar rumah sangat bila dekat rumah sewa kolej aku ni. Waktu tu, aku tengah tengok tv dan tak siap apa-apa lah. Kawan-kawan aku semua dah siap dekat luar rumah untuk bergerak. Entah macam mana lah, kawan-kawan aku ni boleh paksa aku untuk pergi rumah si pensyarah Ayu ni. Tak boleh buat apa-apa, aku ikut je la sekali.

Sampai je dekat rumah dia,baru aku tahu rupanya dia Cik Ayu yang budak-budak ni selalu sebut. Waktu tu aku ingt lagi, dia pakai baju jubah. Jubah ke?? Ye kot. Pertama kali aku pandang dia, aku betul-betul tertarik dia. Seorang pun tak tahu. Aku diam je dan aku pun berbual macam biasa. Setiap perkataan perbualan yang aku bualkan seperti menjadi tidak stabil. Jantung sentiasa berdegup pantas seakan debaran menanti sang bidadari dari kayangan. Hati berpuitis mengata kata diri mu tidak lagi sepi.

Selepas daripada hari tu, aku terus cuba merapatkan diri dekat dia. Hati aku seperti terikat. Jauh mana dia terbang pasti aku terikut. Aku dapat no telefon dia. Aku sentiasa perhatikan dia bila aku di kolej. Memandang wajahnya adalah menjadi nafas bagi diri ku. Tapi aku tak berani nak telefon dia. Aku ni pemalu sikit bila dengan perempuan. Aku rasa semua orang dekat kolej kenal aku, yang aku ni pemalu. Aku msg je la dengan dia. Hari ke hari aku mangkin rapat dengan dia.

Sehinggalah aku tamat pengajian di kolej aku. Hari terakhir aku nampak dia ialah hari jumaat. Waktu tu, dia tengah lepak dekat cafĂ© kolej. Oh…Itu lah hari terkahir aku tengok dia dekat kolej ni. Huh.. Aku sedih sangat… Kerana dalam diam, hati ku telah menimbulkan satu perasaan yang tak pasti kepada dia. Sehingga diri ini berbisik, memiliki dia adalah menjadi kewajipan untuk hidup ku . Walaupun aku seorang yang ada perasaan ini,. Tetapi aku sentiasa berharap agar dia memiliki perasaan yang sama seperti aku.

Walaupun aku dah habis belajar, hubungan kami tak pernah terputus. Malah semangkin rapat. Perasaan atau bayangan??? Aku sentiasa merasa hubungan kami semangkin rapat. Sedangkan hakikatnya itu adalah pandangan dari aku seorang. Oh angin, tolong sampaikan rasa cinta ini kepadanya. Aku tidak mampu melakukan semua ini seorang diri. Tidur ku sentiasa di selubungi bayangan wajahnya. Sedangkan dia seperti tidak tahu menahu apa-apa. Lakukan sesuatu untuk diriku, tetapi aku tidak sanggup. Aku tidak mampu. Oh dunia, tolong lah diriku ini untuk mengubah mimpi atau angan-angannya menjadi realiti.

Suatu hari, aku menerima berita dari dia, dia cakap yang dia nak berkahwin. Hancur remuk, hatiiiii, perasaan, jiwaaa.. Tatkala membaca ucapannya untuk berkahwin. Termenung aku seorang diri dengan perasaan hampa. Peluang untuk ku memiliki dia telah tertutup. Angan-angan dan mimpiku tetap sentiasa menjadi mimpi dan tidak akan pernah berubah walau sedetik angin berjalan laju sekalipun. Berair mata ku. Tak seorang pun tahu. Banyak pasal dia yang aku simpan dekat diri ni. Aku ingat lagi, waktu datang rumah dia, makan nasi lemak dengan air oren. Dia cakap nasi lemak tu bukan dia yang buat tapi air oren tu je yang dia buat. Aku tak kan lupa perkataan yang benar-benar membuat aku ingin mengenali dirinya.

Saat aku menulis semua ini, di hadapan pintu masjid. Menunggu tibanya dia untuk dinikahkan dengan pasangan hidupnya. Mungkin sebentar lagi akan berakhir semua kisah ku ini. Walaupun perkenalan aku terhadap dia tidak begitu lama, tapi aku akan kenang semua kenangan ni sampai bila-bila. Di depan pintu masjid ini akan menjadi saksi kesedihan ku ini.

Ok laa.. Sekejap lagi dia mesti dah nak sampai. Aku nak pergi basuh muka dulu. Nanti dia nampak pulak yang aku menangis bila tengok dia nikah. Biar aku sendiri yang menyimpan semua ini. Ok. Assalamualaikum…


Mohd khuzarul haziq… (nukilan di malam hari)
Aku, Dia dan Kamu….
http://haziq-cerdik.blogspot.com



Monday, October 10, 2011

"Fae Faezah" Cinta Mimpiku


..Aduiii… Penat sungguh petang nieee…adat la kn…kerja bnyk dekat ofis.. biase nye petang-petang macam nie, blik kerja je aku terus balik rumah. Biasa lah orang bujang. Awek pun xde. Dah sampai rumah tu biasa la, mandi, solat, tengok tv dan tido. Biasa lah kalau dah penat. Tak payah tunggu pukul 10  pun dah boleh tido. K aku pun tido lah..

Cerita nya bermula apabila aku terbangun daripada tidur. .. “huhhh…dah siang rupenyeee….blOm puas lagi aku nak rehat”..aku terus mandi dan pergi kerja..sampai je kt tempat kerja ni, ada seorang awek ni, aku memang minat gile lah dekat dia, walaupun aku baru pertama kali pandang dia.. Entah cam mana perasaan aku jadi lain tau.. Aku pun bagi tahu lah kawan kat tempat kerja aku nie, yang aku minat dekat awek nie.. kawan aku pun cakap la, “aku kenal budak nie, die bahagian marketing.. aku ada no hp die klau kO nk brOoo”.. aku pun amek la no hp dia dekat kawan aku nie.. balik kerja je aku terus cal dia.. berani-berani ayam je aku nie. Aku pun tak yakin sangat nak call perempuan niee…tpi dah minat, so nak buat macam mana..

Pertama kali call dia, aku tak bebual panjang pun.. Masing-masin tengah malu-malu lagi.. Lagi pun dia tak kenal aku lagi. Tapi aku dah bagi tahu dah aku kerja dekat bahagian akaun.. Sama lah dengan syarikat dia, Cuma department lain jee..Hari berikut nya aku ada jugak pelawa dia pergi lunch. Beruntung nya aku waktu tu, sebab dia sudi nak ikut aku pergi lunch.. Excited gile aku hari tu sbb dapat jumpa orang yang minat dan suka.. Walaupun aku tak pernah jumpa dia, tapi perasaan aku memang yakin dengan dia. Aku pun tak tahu kenapa, sebab aku tak pernah rasa benda-benda nie semua.

Hari-hari seterusnya pun macam tu jugak… aku selalu keluar lunch dengan dia. Kadang-kadang dinner pun sama-sama. Aku rasa, mungkin dia dah percaya dengan aku kottt…lgi pun memang aku ikhlas nak kawan dengan dia.. Dengan nama dia yang unik tu, memang betul-betul buat aku tertarik “Fae Faezah”.. Hari berlalu hari, minggu berlalu minggu dan bulan berlalu bulan..

Aku semangkin rapat dengan dia, sudah sampai masa untuk aku melunaskan hutang kata-kata ku kepada dia.. Yerr..aku tidak bertepuk sebelah tangan. Kerana dia bersetuju menjadi cinta hidup dan mati ku.. Aku bercadang untuk mengahwini nya tidak lama lagi. Huhh..best nya masa ni.. Tuhan je yang tahu… Ada satu hari tu, aku janji dengan kau dekat depan tasek yang ada pokok kembar, yang aku nak hidup dengan kau sampai bila-bila walaupun dekat alam lainnnn… Kau pun turut janji dengan aku macam tu..

Planning aku nak kahwin dengan dia dan cinta dekat dia sampai bila. Aku dah kenal kan dia dengan family aku.. Bab-bab macam nie family aku jenis ok jeww.. So aku pun plan yang kite org kawin bulan depan jelaa…sempena dengan genap setahun kite org kenalll.. Tak sangka betul yang aku nak kahwin..
Tersentak akau seketika dari kepejaman mataku… Aku perhatikan keadaan sekeliling.. Aku perhatikan kedaan aku sekarang nie.. Ya Allah… rupa nya aku hanya bermimi… Aku balik kerja dan terus tidur, dan mimpi kan dia… betul ke ni?? Jadi selama ini cinta aku pada “Fae Faezah” hanyalah cinta dalam mimpi..tak ada satu pun yang betul dan menjadi realiti… huhhh….. sedikit pun aku tak percaya ini mimpi.. aku rasa memang betul-betul aku jumpa dia, dan aku dah nak kawin pun dengan dia… Tapi kenapa mimpi??? Aku dah cinta sangat dekat diaa…bunyi macam kisah dongeng, tak masuk akal dan apa-ape je lahhh…tapi ini memang reality pengalaman yang betul-betul tak pernah aku lalui sebelum niee…berair mata aku dengan sentakan dari cinta mimpi ku…

Perkenalan aku yang berusia setahun bersama nya, hanylah satu malam jee… tetapi aku berharap nak merungkai mimpi aku itu… Aku nak cari orang nya, orang yang aku cinta pada nya didalam mimpi ku ini… aku sentiasa kenang nama unik ini “ Fae Faezah”..sampai bila-bila aku kenang nama ni… aku tekad nak cari cinta mimpi ku ini, meski makan abad dan usia ku… semua tak kan faham dan pernah faham apa yang aku rasa, tapi ini tetap betul-betul rasa walaupun ini hanya satu mimpiiii….



Aku, Dia dan Kamu
Hhtp://haziq-cerdik.blogspot.com








Thursday, September 29, 2011

Aku Hanya Sang Perindu Kamu

http://haziq-cerdik.blogspot.com

Benar kata orang cinta itu tak selalu memiliki. Cinta itu juga tak selalu indah. Hanya yang bercinta sahaja tahu betapa siksanya cinta apabila dipersiakan. Seharusnya cinta itu indah. Tapi megapa cinta menjadi penyiksaan. Aku ingin dia dan aku mahu dia menemani hidupku. Tapi aku hanyalah sang pencinta yang hanya terbang sendiri di langit biru yang tak bertepi.
Mulanya indah tetapi akhirnya penyiksaan. Mampukah aku melawan arus perasaan cinta yang muncul tanpa diduga. Siapakah aku untuk membuang cintaku sendiri.

Aku hanyalah pemerhati sendiri. Awalnya ceritaku, apabila gadis itu muncul di hadapan ku. Muka ku tersusun ketat kerana malu akannya. Tetapi sebutir perkataan tidak mampu ku ucapkan kerana kehadirannya adalah sepintas lalu. Aku tahu namanya. Aku tahu semua akannya, walaupun ku yakin dia tidak pernah mengenaliku.

Sejak pandangan ku dikaburkan oleh kehadirannya, aku mula menjadi sang pemerhatinya. Dari hari ke hari, aku tidak pernah terputus untuk memerhati wajahnya dan memahatkan di dalam mindaku. Hatiku sering menyebut namanya. Mataku sering memperlihatkannya. Tidurku hanyalah memimpinya semata-mata. Aku menyimpan perasaan ini sendiri ku, walaupun amat berat jika aku tidak mampu untuk meluahkannya. Realitinya memang aku tidak mampu untuk menyatakan hasratku ini untuk memilikinya.

Setelah sekian lama aku mengikuti jejak gadis itu, hatiku menjadi sering gila akannya. Mengapa tidak sangup untuk aku meluahkan semua ini. Berat aku untuk memikirkannya. Cinta. Adakah apa yang kurasakan ini adalah cinta???.. Tetapi mungkin kah?? Kerana cinta biasanya mesti Adam dan Hawa yang saling mencintai. Tetapi gadis itu tidak pernah tahu akan sekian lama bahawa aku memendam perasaaan akannya.

Aku terlambat. Aku memang terlambat untuk menunggu aku bersedia menyatakan hasrat perasaanku kepadanya. Sehingga suatu hari aku menerima berita akan penikahannya. Sunguh kecewa hati ini kerana aku tidak sempat menyatakan hasratku. Biarpun dia tidak pernah mengenali diri ku, namun aku akan sentiasa mengenalinya untuk seumur hidupku. Aku tidak boleh lagi seperti dulu memerhatikan mu. Namun, pandagan ku tidak akan pernah kabur untuk menyimpan wajahmu di setiap sudut walaupun hidupmu sudah dimiliki oleh orang lain. Doa ku adalah untuk kebahagiaan mu sentiasa.

Tetapi aku rindu akannya sepanjang hidupku….huhhhhhhhhh


Aku, Dia dan Kamu,
http://haziq-cerdik.blogspot.com








Monday, September 19, 2011

Surat Untuk Dia


Perjalanan ku menuju dewasa kini hanyalah bersama teman sahaja.
Tetapi, sejak hadirnya dikau, kau telah memberi nafas baru bagi ku,
Kau telah mengajar erti cinta bagi ku,
Erti rindu dan juga erti sayanggggg.

Kepercayaan yang aku curahkan,
Seakan tidak pernah putus atas dasar kasih dan sayang.
Namun hanyalah sia-sia di mata ku,
Kerana hadirmu hanyalah bersandiwara di hadapan ku.

Aku hanyalah insan yang terpaksa menerima kekalahan.
Kekalahan ku dalam percintaan yang baru sahaja diselami ini.
Namun jauh disudut hati,
Masih menanam persaan seribu cinta, kasih sayang, serta rindu.

Jika bagi mu aku hanyalah sandaran,
Kau memang telah menang memperdayakan ku.
Aku benar-benar tidak menduga,
Bahawa di dalam percintaan harus berlaku semua ini.

Ku pinta satu dari mu,supaya menghalalkan kasih sayang
 yang pernah aku rasai dari mu sebelum ni.
Aku juga memohon seribu kemaafan kerana tidak berdaya untuk,
Melupakan mu dengan mudah.

Akhir kata, izinkan aku menyimpan mu,
Dalam hati kecil ku ini.

Selamat jalan sayanggggggggggggggg…


Aku, Dia dan Kamu
http://haziq-cerdik.blogspot.com

Monday, September 12, 2011

Kisah Cinta Aku



Suatu pagi yang hening. Teringat cerita cinta aku pada mu. Perkenalan kita walau tidak sampai sedetik bagi mu, tetapi amat bermakna bagi ku. Memang sedih bila teringat kenangan kita ni. Namun kenangan ni semua tetap akan berlalu seperti angin sahaja. Sekali pun aku menangis air mata darah sekali pun, kau tetap tidak akan memperdulikan aku. Tetapi kenapa aku?? Cinta memang menyakitkan. Aku memang tak reti bercinta dan tak pernah bercinta. Tetapi bila aku melihat mu, aku benar-benar percaya bahawa kamu adalah jodoh aku.

Teringat saat pertama kali kita berjumpa. Tak silap aku bulan puasa. Waktu tu kolej aku buat lawatan ke asrama kau dan buka puasa di sana. Tak sangka dengan senyuman dan mata kau, telah benar-benar mencairkan hati ku. Tak sangka betul. Tapi itu lah realiti. Aku tak pernah rasa segila ini. Ternyata aku benar-benar telah jatuh cinta. Mungkin ini yang dipanggil cinta pandang pertama. Aku terus memandang kau sehinggalah aktivit berbuka puasa di tempat kau telah tamat. Tapi sempat jugaklah aku bergambar dengan kau. Hermmmm… Hapy sangat-sangat sebab ada jugak gambar yang boleh dibuat kenangan kita bersama walau sekejap sahaja. Tapi waktu tu sempat jugak aku mintak no telefon kau untuk dijadikan medan komunikasi kita kelak.

Hari demi hari, kita semangkin rapat. Kita tak pernah terputus komunikasi. Teringat lagi waktu pertama kali kita nak keluar sama-sama. Waktu tu aku memang semangat gila lah. Sangup pinjam kereta kawan tu. Huhu. Tak silap aku jugak, waktu tu dah nak cuti raya. Kawan-kawan aku semua dah balik kampong halaman, tapi aku tetap tunggu sampai kau cuti. Ingat lagi hari yang sama jugak, kau tunggu aku kat terminal sampai aku naik bas. Waktu tu petang dan hujan. Aku ingat lepas tu kita susah nak jumpa lagi. Sebab masing-masing ada keluarga kan. Tapi tak sangka, kita berjumpa lagi. Dan semangkin kerap kita berjumpa. Walau jauh untuk bertemu, tapi aku tetap akan datang.

Tak lupa jugak waktu aku bawak kau jumpa keluarga besar aku. Sampai nenek aku pun kenal kau. Mak aku memang dah bagi “Green Light” dah.. Saat tak pernah lupa bila aku suap kek dekat kau depan keluarga aku. Pertama kali aku buat macam tu dekat perempuan. Huhhh..

Tapi sejak akhir-akhir ni, masalah sering datang dalam hubungan kita. Kadang-kadang memang kita tak mampu nak menangani semua masalah ini. Tapi aku tetap cuba, sebab aku memang sayang sangat dekat kau. Aku percaya sangat hubungan kita akan kekal. Tapi ternyata kepercayaan aku terhadap kau hanyalah sia-sia. Sayang dan janji kau terhadap ku hanyalah rekaan semata-mata. Semuanya berakhir bila kau memutuskan untuk kembali kepada teman lama mu. Hancurnya hati ni.

Menangis aku tulis cerita ni. Tergamak kau buat aku macam ni. Mungkin ini lah pengajaran dalam percintaan. Aku memang dah sayang, cinta dan percaya gila dekat kau. Hakikat tetap hakikat. Realiti juga tetap realiti. Tapi aku tetap tak kan melupakan hubungan kita ni. Rupanya, aku adalah tongkat yang kau jadikan tempat bergantung sehinga kau sembuh dan boleh berjalan semula. Aku tak pernah nangis sebab perempuan. Tetapi tak sangka kau lah orang pertama yang buat aku macam ni. Ermmmmmmmm


Aku, Dia dan Kamu
http://haziq-cerdik.blogspot.com

Jom Lawat Page Lain...+...

Nak FOlo ikOt cni pOn bOleh laaa...Klik Jewwww